Merawat Anak Stunting itu Perjuangan, Beri Dukungan Bukan “Omongan”

Ibu DLS, menyampaikan pengalamannya merawat anak keduanya, AY, yang saat usia baduta mengalami stunting. Proses yang ia alami tidak mudah karena tantangan yang ia alami berasal dari internal maupun eksternal keluarganya. Saat ini, AY sudah memiliki tinggi badan yang normal.  Berbagai upaya beliau lakukan untuk memperjuangkan kesehatan AY dengan kondisi yang kadang tidak sesederhana yang orang lain lihat. Berikut pengalaman beliau.

Proses hamil hingga melahirkan

“Proses hamil AY itu baik-baik saja tidak ada keluhan apa-apa. Kaki tidak bengkak, tensi tidak tingi, dan Hb juga tidak rendah. Berat janin dan perkembangan janin juga baik. Hanya saja saya ada keluhan batuk mulai dari kehamilan trimester pertama sampai akhir yang tidak sembuh. Pernah test Covid -19 karena dulu masih jamannya yaa.. Tapi hasil negatif, sudah pindah beberapa kali dokter kandungan juga mengatakan wajar, bawaan bayi katanya. Tapi ada benarnya juga soalnya setelah melahirkan batuk tersebut langsung sembuh.”

“AY lahir melalui proses SC karena lewat 1 hari dari HPL tapi tidak ada kontraksi sama sekali padahal saya sudah rutin olahraga, jalan kaki, minum     susu dan lainnya seperti ibu hamil lainnya. Satu hari lewat HPL, paginya saya langsung ke dokter kandungan. Sebenarnya sama dengan kakaknya yg dulu juga lewat HPL 1 hari tapi bisa melahirkan normal. Setelah di USG ternyata air ketuban mulai berkurang/rembes. Terus dokter menyarankan untuk suntik pacu dulu atau langsung mau coba SC. Karena mikir biar bayinya cepat lahir makanya keputusan SC yang saya dan suami pilih. Setelahnya langsung puasa dan masuk kamar untuk SC sorenya. Untuk proses SC tidak perlu dijelaskan ya, rasanya sungguh tidak nyaman hehe.. singkatnya AY lahir jam 15.45 dengan berat 3,3 kg dan panjang 50 cm dengan kondisi alhamdulillah sehat…”

Faktor imun, tempat tinggal, dinamika dan ekonomi keluarga

“Setelah lebih dari 6 bulan kenaikan BB AY cuma sedikit bahkan kadang tidak naik sama sekali. AY dulu sering sakit karena saya awal melahirkan tinggal sama mertua di daerah Colomadu tetapi sekolah kakaknya TK di daerah Tipes. Jadi otomatis saya “wira-wiri” anter jemput kakaknya tiap hari, sedangkan AY saya titipkan ke mertua saya. Karena gampang sakit saya sering disalahkan, dibilangnya ASI nya ga berkualitaslah, apalah… Sedih dan menyalahkan diri sendiri, padahal saya sudah semampu saya merawat AY antar jemput kakaknya sekolah. Tapi terkadang orang terdekat yg malah membuat down saya. Akhirnya setelah AY 1 tahun, saya memutuskan untuk balik lagi ke rumah di Tipes, biar saya bisa lebih dekat dengan sekolah kakaknya juga.”

“Dulu rumah ini saya tempati bersama alm. kedua orang tua saya tapi setelah ibu saya meninggal rumah ini jadi sengketa dan saya yang mengalah untuk keluar rumah saja. Keputusan saya untuk balik dan tinggal bersama saudara juga tidak mudah karena otomatis di rumah jadi penuh. Semua keputusan yang saya ambil demi AY, saya ngga mau AY sering sakit lagi. Awal mula pindah saya dan suami coba berjualan tenongan di pinggir jalan veteran. Awalnya baik, tapi karena cuaca yg sering hujan dan AY sering nyusul di jalan raya, mungkin terpapar asap dsb. Ramadhan tahun kemarin Yasmin sempat masuk RS. Diagnosa terinfeksi ISK… dan ga kebayang AY harus opname, sementara kakaknya masih sekolah.

“Alhamdulillah AY cepat sembuh dan setelah pulang kami mendapat bantuan lauk pauk selama 90 hari (PMT dari Puskesmas). Alhamdulillah sangat membantu AY karena lebih semangat makan. Kalau ditanya apa AY ga suka makan jadi bisa stunting, jawabannya AY sangat amat suka makan. Tp mungkin imun AY yang ga terlalu kuat jadi sering sakit, naik BB sedikit, sakit turun lagi.”

“Kalau ditanya apa yang saya lakukan sehingga AY sekarang sudah dikategorikan tidak stunting, saya cuma bisa jawab saya melakukan sebisa saya dan semampu saya merawatnya memenuhi kebutuhannya, itu saja. Kok beda sama kakaknya, ya memang beda. Dulu kakaknya malah saya dan suami tinggal kerja. Utinya (almh. Ibu) juga bekerja. Jadi kakaknya saya titipin ke temen utinya dulu. Sekarang kondisinya yang bisa kerja cuma suami saya, saya otomatis di rumah merawat kedua anak saya. Nek ditanya dulu kerja semua sekarang cuma suami, lha apa cukup? Jawabannya tidak bisa bohong, memang tidak cukup.”

“Suami saya pas tau AY stunting, sampe keluar dari pabrik dan memutuskan jualan biar lebih deket sama anaknya. Saya cuma bisa bantu jualan snackbox online dari dulu sampe sekarang. Kalau suami sekarang sudah bekerja di warung makan dari pagi sampe malam. Kalau ditanya kok ngoyo, bukannya ngoyo tapi memang kebutuhan 2 anak itu banyak.. Banyak yang ngejelekin juga, kenapa lulusan S1 ga kerja lagi? Dan sudah saya jawab nanti ada waktunya saya kerja lagi, untuk sekarang saya sedang fokus merawat anak-anak saya terutama AY biar ga mudah sakit lagi dan BB nya naik terus.”

Tantangan “omongan” orang sekitar

“Tantangan terberat pas merawat ga ada sama sekali. Alhamdulillah, AY doyan makan. BB-nya naik, tapi karena cuaca, anaknya pilek. Tantangannya itu, omongan orang sekitar yg jadi tantangan berbahaya. Soalnya, mereka ga merasakan di posisi ini. Mereka iri karena AY sering dapat bantuan makanan, tapi opo yo gelem nek anaknya dibilang stunting. kan juga ndak mau to. Kalau saya bisa milih, saya ga mau dapat bantuan apa-apa asalkan anak saya sehat tidak ada embel-embel stunting atau apa. Wes wajar seperti anak lain gitu wes alhamdulillah buat saya.”

“Saya yakin orang tua lain yang merawat anak stunting semuanya sudah berusaha semaksimal mungkin merawat anak-anaknya. Anak-anak dalam kondisi stunting bukan salah orang tua ataupun salah anak tersebut. Yang paling penting tetap semangat dan jangan dengerin omongan orang sekitar. Semua ibu baik, ga ada ibu yang pengen anaknya sakit bahkan stunting. Saya masih akan terus mengusahakan anak saya dalam kondisi sehat mencukupi kebutuhannya.”

Demikian pengalaman ibu DLS dalam merawat anak keduanya. Kiranya pengalaman beliau bisa menjadi sarana bagi kita pembaca untuk lebih berempati dan mendukung para pejuang cegah stunting di sekitar kita.

 

Nurcahaya Sihombing, S.K.M.

Penyuluh Keluarga Berencana Perwakilan BKKBN Provinsi Jawa Tengah 

___

Tulisan ini merupakan artikel terpilih dalam Ajakan Menulis Artikel Orang Tua Hebat dengan tema “Terdiagnosa Stunting, Bagaimana Perawatannya?” yang diselenggarakan oleh  Direktorat Bina Keluarga Balita dan Anak BKKBN (2024).

Bagaimana Reaksi anda Tentang Konten Ini?
+1
4
+1
0
+1
0
Facebook
WhatsApp
Twitter
LinkedIn
Pinterest
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Newsletter Subscribe

Dapatkan Update Terbaru Kami Melalui Email

0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x